3 Metode Menetaskan Telur Ayam

Penetasan telur ayam merupakan pengalaman yang sangat berharga, yang membutuhkan perencanaan yang baik, dedikasi, fleksibilitas dan keterampilan observasi. Telur ayam memiliki masa inkubasi 21 hari dan bisa ditetaskan baik menggunakan alat atau mesin khusus di bawah ketentuan dengan seksama yang harus dipantau, atau menggunakan ayam yg mau mengeraminya. Gunakan tips-tips berikut untuk penetasan telur ayam dengan menggunakan kedua metode tersebut.

mesin-penetas-dan-pengeram-telur-(egg-incubator)-om-10_n1big

Metode 1: Pemilihan Telur dan Metode Penetasan

    • Cari tahu di mana sumber telur yang subur. Telur tang subur harus diperoleh dari hatchery atau peternakan unggas yang memiliki ayam jantan dalam kawanan mereka, jika Anda tidak memilikinya. Anda mungkin dapat membeli telur terebut dari seseorang yang menjualnya. Pastikan untuk memeriksa pemasok tersebut, dan pastikan mereka memiliki jenis yang benar dan jumlah telur dalam persediaannya.
    • Telur yang Anda temukan di toko-toko kelontong adalah telur yang tidak subur dan tidak dapat menetas.
    • Untuk pencegahan penyakit dan alasan kesehatan, langkah yang terbaik adalah dengan memperoleh semua telur Anda dari satu sumber.
    • Jika Anda mencari jenis tertentu atau ayam langka, Anda mungkin perlu menghubungi pembenihan khusus.
    • Hati-hati untuk jika telur Anda dikirimkan. Anda harus berhati-hati membeli telur secara online dan melakukan pemesanan agar dikirim kepada Anda, terutama jika Anda adalah seorang pemula. Pengiriman telur lebih sulit untuk menetas dari telur dari kawanan anda sendiri atau telur yang diperoleh secara lokal.
    • Rata-rata, telur yang belum dikirim memiliki peluang 80% menetas, sedangkan telur dikirim hanya memiliki kesempatan 50%.
    • Namun, jika telur diperlakukan sangat kasar selama pengiriman, adalah mungkin tak ada yang akan menetas, bahkan ketika Anda melakukan segalan cara dengan benar.
    • Pilih telur Anda dengan bijaksana. Jika Anda dapat memilih telur yang baik, ada beberapa hal yang harus Anda perhatikan. Anda harus memilih telur dari ayam peternakan yang dikembangkan dengan baik, matang dan sehat, semua harus kompatibel dengan pasangan mereka dan menghasilkan persentase yang tinggi dari telur subur (sekitar tiga). Ayam pembibitan juga harus diberi makan diet peternak.
    • Hindari telur terlalu besar atau kecil, atau telur cacat. Besar telur yang buruk dan telur kecil menghasilkan anak ayam yang kecil.
    • Hindari telur dengan cangkang retak atau tipis. Telur ini mengalami kesulitan mempertahankan kelembaban yang dibutuhkan untuk pengembangan anak ayam yang tepat. Cankang telur yang retak atau tipis juga memudahkan penyakit untuk menembusnya.
    • Pahamilah bahwa Anda akan memiliki ayam jantan. Poin penting yang perlu diingat adalah bahwa telur Anda umumnya akan menetas 50:50 campuran dari jantan dan betina. Jika Anda tinggal di kota, ayam jantan bisa menjadi masalah dan memeliharanya mungkin akan melanggar peraturan kota! Jika Anda tidak bisa merawatnya, Anda perlu mempersiapkan tempat lain. Bahkan jika Anda berniat mengembangkannya, Anda harus mempertimbangkan apa yang akan butuhkan sehingga ayam jantan tidak akan overbreed dan atau bahkan melukai ayam Anda.
    • Tentukan apakah akan menggunakan mesin atau alat penetas atau ayam yg mau mengeraminya. Anda memiliki dua pilihan setelah Anda memutuskan untuk menetaskan telur ayam, Anda dapat menetaskannya dengan bantuan alat atau menetaskannya di bawah ayam yg sering mengeram. Kedua pilihan memiliki pro dan kontra yang perlu dipertimbangkan sebelum melanjutkannya.
    • Mesin penetas telur adalah sebuah kandang yang telah dikendalikan suhu, kelembaban, dan ventilasi. Dengan alat ini, Anda adalah satu-satunya yang bertanggung jawab atas telur tersebut. Anda akan bertanggung jawab mempersiapkannya, melakukan pemantauan suhu, kelembaban dan ventilasi di dalam mesin tersebut, serta memutar telur. Alat ini tentu dapat Anda beli, meskipun Anda juga mungkin dapat membuatnya Anda sendiri. Jika Anda memutuskan membelinya, ikuti petunjuk yang disertakan dengan unit tersebut.
    • Sebuah ayam pengeram dapat digunakan untuk menetaskan telur ayam, bahkan jika dia tidak meletakkan telur itu sendiri. Ini adalah pilihan yang alami yang bagus untuk penetasan telur. Pastikan Anda memilih jenis ayam yang tepat, keturunan ayam broody yang populer contohnya silkies, Cochins, Orpingtons dan Old English Games.
    • Ketahui pro dan kontra dari setiap metode. Tentu saja, baik dengan mesin dan ayam yg sering mengeram menawarkan keuntungan dan kerugian untuk petani yang mencoba untuk menetaskan telur ayam. Mengetahui apa saja hal tersebut pada akhirnya akan membantu Anda membuat keputusan yang terbaik yang sesuai dengan keadaan Anda.
    • Pro Mesin: Menggunakan mesin atau alat yang Anda buat sendiri adalah pilihan yang baik jika Anda tidak memiliki akses ayam yg sering mengeram atau Anda masih baru pertama kali melakukan bisnis ini. Mesin tersebut akan memungkinkan Anda untuk mengendalikan proses penetasan. Mesin penetas merupakan pilihan terbaik untuk penetasan telur dalam jumlah besar.
    • Kontra: Kelemahan utama dari menggunakan mesin adalah bahwa operasi adalah sepenuhnya tergantung pada sumber daya yang handal. Jika Anda tiba-tiba terjadi pemadaman listrik yang tak terduga atau seseorang tanpa sengaja melepas kabel dayanya, maka akan dapat mempengaruhi telur, bahkan membunuh bayi-bayi di dalam telur. Jika Anda belum memilikinya, Anda mungkin perlu membeli satu yang, tergantung pada ukuran dan kualitas, bermacam-macam harga.
    • Pro ayam: Menggunakan ayam yg sering mengeram untuk menetaskan telur Anda adalah pilihan yang praktis dan alami. Dengan ayam itu, Anda tidak perlu khawatir tentang padamnya listrik dan merusak telur Anda. Tidak ada kekhawatiran tentang suhu atau kelembaban yang tepat. Setelah telur menetas, ayam akan menjadi ibu bagi anak-anak ayam tersebut, yang merupakan hal yang indah untuk dilihat.
    • Kontra ayam: Ayam Anda mungkin tidak dalam masanya ketika Anda membutuhkannya untuk mengerami telur-telur yang Anda miliki dan tidak ada cara untuk membuat ayam tersebut supaya mau mengeraminya, sehingga Anda akan perlu untuk menempatkannya dalam waktu yang tepat. Anda mungkin perlu untuk berinvestasi dalam “kandang yg sering mengeram” untuk melindungi ayam dan telur yang terlalu padat dan kemungkinan kerusakan pada telur. Hal ini dapat menambah biaya penetasan telur. Selain itu, ayam bisa menetaskan telur beberapa butir saja. Ayam besar mungkin dapat menetaskan 10-12 telur, tergantung pada ukuran telur, sedangkan ayam kecil mungkin hanya menetaskan 6-7.

Metode 2: Penggunaan Mesin atau Alat Penetas Telur

    • Pilih lokasi untuk mesin. Untuk membantu mesin Anda mempertahankan suhu konstan, tempatkan di sebuah ruangan dimana ia akan menerima fluktuasi suhu yang paling kecil. Jangan tempatkan dekat jendela di mana ia akan terkena sinar matahari langsung. Panas matahari dapat menaikkan suhu mesin cukup tinggi yang berakibat membunuh embrio.
    • Hubungkan unit ke sumber listrik yang dapat diandalkan, dan pastikan steker tidak dapat terlepas dari stopkontak.
    • Jauhkan inkubator dari jangkauan anak-anak kecil, kucing dan anjing.
    • Secara umum, yang terbaik adalah menempatkan mesin tersebut pada permukaan yang kokoh yang tidak akan terlempar, goyang atau terinjak, dan di tempat yang memiliki suhu yang relatif stabil, dan jauh dari sinar matahari langsung.
    • Biasakan diri dengan pengoperasiannya. Sebelum Anda mulai menetaskan telur ayam Anda, pastikan untuk membaca semua petunjuk di  instruksi manualnya. Pastikan Anda tahu bagaimana untuk mengoperasikan semua benda yang terpasang atau disertakan dalam mesin tersebut.
    • Gunakan termometer yang disediakan untuk memeriksa suhu mesin. Anda harus melakukan ini sesering mungkin selama 24 jam sebelum Anda melakukan proses penetasan, untuk memastikannya tetap pada suhu yang benar.
    • Menyesuaikan kondisi. Agar berhasil menetaskan telur ayam, kondisi di dalam mesin harus tepat. Untuk mempersiapkan mesin tersebut untuk menerima telur ayam, Anda harus menyesuaikan kondisi di dalamnya ke tingkat optimum
    • Suhu: Telur ayam harus diinkubasi pada suhu antara 99 dan 102 derajat Fahrenheit (99,5 sering dianggap ideal). Hindari suhu di luar kisaran 97-103 ° F.. Jika suhu tetap di luar baik ekstrim selama beberapa hari, daya tetas dapat sangat berkurang
    • Kelembaban: Tingkat kelembaban dalam mesin harus sekitar 50 sampai 65 persen kelembaban relatif (60 persen sering dianggap ideal). Kelembaban tersebut di dapat dengan wadah air dibagian bawah. Anda dapat menggunakan termometer bola basah atau hygrometer untuk mengukur kelembabannya.
    • Mengatur telur. Setelah kondisi di dalam inkubator telah diatur dengan benar dan dipantau selama minimal 24 jam untuk memastikan stabilitas, sekarang saatnya untuk mengatur telur Anda. Jangan pernah letakkan kurang dari enam telur. Jika Anda mencoba menetaskan dua atau tiga telur, dan terutama jika mereka dikirimkan, penetasan buruk mungkin terjadi. Anda mungkin mendapatkan satu betina, atau tidak ada yang menetas sama sekali.
    • Hangatkan telur subur mencapai suhu kamar. Biarkan telur untuk panas akan kurangi jumlah dan durasi fluktuasi suhu di dalam mesin  setelah Anda menambahkan telur.
    • Tempatkan telur dengan hati-hati. Pastikan telur berbaring di sisi mereka. Bagian dari telur yang lebih besar harus sedikit lebih tinggi daripada ujung runcing. Hal ini penting sebab embrio menjadi sejajar jika ujung runcing lebih tinggi dan mungkin menyebabkan prose ketika anak ayam menetas akan sulit jika embrionya tidak sejajar.
    • Biarkan suhu turun setelah menambahkan telur. Suhu sementara lebih rendah setelah Anda meletakkan telur ke dalam mesin, tetapi Anda harus mengaturnya kembali dengan benar.
    • Jangan meningkatkan suhu untuk mengimbangi fluktuasi ini atau Anda dapat merusak atau membunuh embrio Anda.
    • Catat tanggal. Dari sini Anda akan dapat memperkirakan tanggal penetasan telur Anda. Telur ayam membutuhkan dua puluh satu hari untuk menetas ketika diinkubasi pada suhu optimal. Telur yang lebih tua, telur yang diizinkan untuk dingin dan telur yang diinkubasi pada suhu terlalu rendah, mungkin masih menetas – tetapi mereka akan menetas dengan terlambat! Jika dalam 21 hari dan telur Anda belum menetas, beri  beberapa hari ekstra, untuk beberapa kasus jika benar-benar terjadi!
    • Putar telur setiap hari. Telur harus berubah minimal tiga kali per hari secara berkala – meskipun lima mungkin bahkan lebih baik! Beberapa orang suka menggambar X di salah satu sisi telur sehingga mereka dapat lebih mudah melacak yang telur jika telah berubah. Jika tidak mudah untuk kehilangan jejak jika telah diubah.
    • Ketika memutar telur secara manual, tangan harus dicuci dan bersih sebelum untuk menghindari mentransfer bakteri dan minyak ke permukaan telur.
    • Jangan memutar telur ketika mencapai hari 18, berhentilah untuk memungkinkan anak ayam untuk memposisikan diri dengan benar untuk menetas.
    • Sesuaikan tingkat kelembaban dalam mesin. Kelembaban harus sekitar 50 sampai 60 persen di dalamnya, kecuali 3 hari terakhir ketika Anda akan ingin menaikkannya lagi menjadi 65 persen. Anda mungkin perlu tingkat kelembaban yang lebih tinggi atau lebih rendah tergantung pada jenis telur yang ingin Anda tetaskan. Konsultasikan dengan beberapa orang di peternakan atau yang lebih ahli, jika perlu tanyalah pada empat Anda membeli mesin tersebut.
    • Isi air dalam wadah yang disediakan air secara teratur atau tingkat kelembaban akan turun terlalu rendah. Dan selalu tambahkan air hangat.
    • Tambahkan spons ke dalam panci air jika Anda perlu untuk meningkatkan kelembaban.
    • Ukur tingkat kelembaban dalam inkubator menggunakan termometer basah. Lakukan pembacaan dengan bola termometer basah dan catat suhu di inkubator pada saat itu. Konsultasikan bagan atau grafik psychrometric online atau di buku untuk menemukan kelembaban relatif dari hubungan antara pembacaan basah dan pembacaan bola termometer kering.
    • Pastikan inkubator memiliki ventilasi yang cukup. Harus ada bukaan pada salah satu sisinya untuk memungkinkan udara mengalir dan pastikan hanya sebagian yang terbuka. Anda akan perlu untuk meningkatkan jumlah ventilasi setelah ayam mulai menetas.
    • Terawangnlah telur setelah 7 sampai 10 hari. Anda dapat menggunakan cahaya yang terang untuk melihat berapa banyak ruang embrio yang menempati dalam telur. Setelah 7 sampai 10 hari, Anda akan melihat perkembangan embrio. Metode yang disebut Candling ini memungkinkan Anda untuk mengurangi telur dengan embrio yang tidak layak.
    • Cari kaleng atau kotak yang dapat ditampung lebih bola lampu.
    • Potong sebuah lubang di kaleng atau kotak tersebut  dengan diameter lebih kecil dari telur.
    • Nyalakan lampu.
    • Ambil 1 telur yang sudah diinkubasi dan letakkan di atas lubang. Jika telur tampak jelas, embrio belum berkembang atau telur mungkin tidak subur. Anda harus melihat bentuk semacam awan jika embrio berkembang. Embrio akan bertambah besar karena Anda semakin dekat dengan penetasan.
    • Ambil semua telur yang tidak menunjukkan embrio berkembang dari inkubator.
    • Siapkan untuk penetasan. Hentikan memutar atau membalikkan telur 3 hari sebelum tanggal perkiraan menetas. Kebanyakan telur yang layak akan menetas dalam waktu 24 jam.
    • Tempatkan kain tipis di bawah baki telur sebelum menetas. Katun tersebut akan sedikit membantu menangkap cangkang telur dan lain-lain selama dan setelah telur menetas.
    • Tingkatkan tingkat kelembaban dalam mesin dengan menambahkan lebih banyak air atau spons.
    • Tinggalkan mesin tertutup sampai setelah anak ayam menetas.

Metode 3: Menggunakan Ayam Pengeram

    • Pilih jenis yang tepat. Jika Anda memutuskan untuk menggunakan ayam untuk menetaskan telur Anda, Anda akan ingin tahu bagaimana memilih yang terbaik untuk kebutuhan penetasan Anda. Beberapa keturunan atau jenis ayam tidak akan pernah mau mengeraminya, jadi jika Anda harus menunggu mereka dalam mood untuk menetaskan telur tersebut, mungkin menjadi sangat lama menunggu! Keturunan broody terbaik adalah silkies, Cochins, Orpingtons dan Old English Games.
    • Ada banyak ras lain yang akan yg sering mengerami telur, namun perlu diingat bahwa hanya karena ayam sendang ingin mengerami atau suka mengerami telur, maka tidak ada jaminan dia akan menjadi ibu yang baik. Misalnya, beberapa ayam memang sering dan suka mengeram, tetapi tidak akan tinggal di sarang secara konsisten, sehingga begitu sedikit jika telur yang akan menetas.
    • Beberapa ayam akan begitu terkejut ketika telur menetas, dan sangat mungkin induk ayam menyerang anak-anak mereka yang baru atau meninggalkan mereka. Jika Anda dapat menemukan ayam yang tepat maka Anda telah berada di jalur yang tepat!
    • Ketahuilah kapan ayam tersebut mau mengeram. Untuk mengetahui apakah ayam tersebut mau mengeram, cari ayam yang tetap berada dalam kotak sarang dalam keadaan seperti duduk diam dan tinggal di sana pada malam hari. Dan jika dia memperingatkan Anda supaya pergi dengan pekikan keras atau tajam, ini merupakan indikasi yang baik bahwa dia mau mengeram.
    • Jika Anda tidak percaya dengan ayam Anda, sebelum menempatkan telur subur di bawahnya, ujilah selama beberapa hari untuk melihat apakah dia menempel ketat di sarang tersebut. Anda dapat menempatkan bola golf, atau elur buatan, atau telur yang biasa yang siap Anda korbankan. Anda tidak ingin ayam tersebut meninggalkan sarangnya setengah jalan melalui siklus inkubasi.
    • Siapkan area pengeraman. Masukkan ayam yg mau mengeram di rumah atau ruang yang terpisah yang dapat digunakan untuk inkubasi dan masa penetasan dan waktu ketika anak-anak ayam tumbuh. Tempatkan dalam tempat yang nyaman, yang diisi dengan bantalan lunak seperti serutan kayu atau jerami.
    • Minimalya tempat yang kondusif untuk pengeraman harus di suatu tempat yang tenang, gelap, bersih, bebas dari aliran udara, terisolasi dari hewan lain.
    • Sisakan banyak ruang untuk ayam meninggalkan sarang untuk makan, minum, dan bergerak di sekitarnya.
    • Tempatkan telur subur di bawah ayam. Setelah Anda yakin ayam tersebut akan menjadi “setter” baik dan Anda telah mempersiapkan area pengeraman telur, kemudian tempatkan telur subur di bawah ayam. Tempatkan telur di bawah nya sekaligus, sehingga mereka akan menetas dalam waktu 24 jam satu sama lain.
    • Tempatkan telur di bawah ayam di malam hari, karena Anda cenderung mengganggu dan menyebabkan ayam tersebut untuk menolak dan meninggalkan sarang dan telur.
    • Jangan khawatir bagaimana Anda menempatkan telur. Ayam akan bergeser berkali-kali selama inkubasi.
    • Pastikan pakan dan air tersedia setiap saat. Pastikan ayam memiliki akses ke makanan dan air setiap saat, bahkan jika dia hanya bangun untuk makan dan minum sekali sehari. Letakan air cukup jauh dari ayam sehingga ketukannya tak akan berakhir atau tumpah di atas sarang dan telur.
    • Tahan diri Anda dari mengganggu ayam atau telur sebanyak mungkin. Ayam akan melakukan semua pekerjaan yang diperlukan untuk mengubah dan menyesuaikan telur dan telur akan tetap lembab dan hangat dibawah tubuh ayam. Jika Anda ingin memeriksanya dan melakukan candling untuk melihat kemajuannya, tahan godaan untuk melakukannya terlalu sering.
    • Namun, Anda tentu tidak ingin memiliki telur busuk yang dapat menimbulkan masalah kesehatan dan keselamatan jika terbuka. Kompromi yang baik adalah untuk melakukan candling pada semua telur pada waktu yang sama antara hari ketujuh dan kesepuluh dari proses inkubasi. Jika Anda menemukan telur busuk atau benar-benar yakin telur itu tak memilki embrio buanglah jauh-jauh.
    • Selama minggu terakhir inkubasi, Anda akan melihat ayam tersebut tinggal di sarangnya sepanjang waktu tanpa berubah atau rewel dengan telur itu. Itu semua alami, sehingga tinggalkan saja sendirian.
    • Memiliki cadangan. Hal ini dapat mencegah Anda dari frustasi ketika ayam telah setia dan mengerami telur selama dua minggu dan kemudian menyerah pergi begitu saja. Atau jika Anda memiliki ayam lain atau mesin penetas, Anda masih dapat menjaganya.
    • Biarkan alam melakukan tugasnya. Setelah anak ayam mulai menetas, cobalah untuk tidak mengintip atau mengambil telur ayam dari bawah hanya untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik. Biarkan saja di tempatnya. Jangan khawatir jika tidak semua telur menetas, ayam secara mengejutkan dapat melakukan pekerjaan multi-tasking yakni mengerami telur dan merawat anak ayam. Ayam betina tersebut biasanya akan tinggal di sarang selama 36 jam atau lebih untuk memberikan waktu bagi semua anak-anak ayamnya menetas sambil menjaga anak-anak ayam yang telah menetas dekat dibawah sayap-nya.



Konsultasi Seputar Mesin Industri dan Info Peluang Usaha

  • Phone : 0341-48-22-55
  • Call / SMS : 0853-60-20-2010
  • PIN BBM : 74902334
  • Alamat : Little Kyoto, Jl. Ikan Gurami C-1 Malang Jatim

Bagikan Ke teman:

Produk Mesin yang Berkaitan